Dinobatkan Sebagai Guru Bangsa, Mahfud: Ini Suatu Kehormatan | Info Surabaya



Mahfud Md, calon wakil presiden nomor urut 3 mengatakan bahwa penobatan “guru bangsa” merupakan suatu kehormatan bagi dirinya.

Melansir Antara, hal itu disampaikan Mahfud menanggapi penyebutan “guru bangsa” oleh relawan Mahfud Guru Bangsa (MGB), dalam sebuah acara deklarasi dukungan di Kota Surabaya, Jawa Timur.

“Namun baiklah karena ini satu kehormatan, maka saya tidak menolak deklarasi hari ini yang sudah dideklarasikan,” kata Mahfud di Jatim International Expo (JIE), Surabaya, Sabtu (13/1/2024).

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) itu lantas mengucapkan terima kasih kepada relawan yang menyebut dirinya sebagai “guru bangsa”.

“Saya mengucapkan terima kasih karena bagi saya penyebutan guru bangsa itu adalah satu kehormatan besar. Bahkan mungkin berlebihan, kalau saya mau dinobatkan sebagai guru bangsa,” ujarnya.

Dia juga mengakui bahwa penyebutan guru besar memberikan beban dan tanggung jawab moral yang sangat besar.

“Meskipun bagi saya, guru bangsa itu terlalu besar bebannya dan tanggung jawab moralnya. Karena apa? Guru itu adalah orang yang sangat bijaksana, sehingga harus digugu apa yang dikatakan dan ditiru apa yang dilakukan. Itulah guru bangsa,” kata Mahfud.

Sebagai informasi, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI telah menetapkan peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2024, yakni pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. nomor urut 3.

KPU juga telah menetapkan masa kampanye mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, kemudian jadwal pemungutan suara pada tanggal 14 Februari 2024. (ant/bil/iss)